Pages

Ads 468x60px

 photo pro_zps7d6ec925copy_zpsb7dcd504.jpg

Labels

Featured Posts

Kamis, 29 Mei 2014

Keutamaan Bulan Syakban

Oleh: Abdul Somad


Makna kata Sya’ban adalah tasya’ub padanan katanya adalah tafarruq (tersebar), karena orang-orang Arab menyebar untuk mencari air atau menyebar ke dalam gua-gua setelah berakhirnya bulan Rajab. (al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani, Fath al-Bari Syarh Shahih al-Bukhari: 4/213). Pendapat lain menyebutkan bahwa kata Sya’ban berasal dari kata Sya’b, artinya pertemuan atau perkumpulan. Disebut bulan Sya’ban karena banyak kebaikan terkumpul di bulan Sya’ban. (Imam Badruddin al-‘Aini, ‘Umdat al-Qari Syarh Shahih al-Bukhari: 17/49).

Puasa di Bulan Syakban
Aisyah berkata, Rasulullah SAW melaksanakan puasa di sepanjang bulan Syakban, bersambung dengan puasa bulan Ramadhan. (HR Abu Daud, an-Nasa’i dan Ibnu Majah). Dari teks ini dapat difahami bahwa Rasulullah SAW melaksanakan puasa di sepanjang bulan Sya’ban. Sementara dalam Shahih Muslim Aisyah berkata, “Rasulullah SAW melaksanakan puasa hingga kami mengatakan, ‘Ia berpuasa’. Rasulullah SAW makan hingga kami mengatakan, ‘Ia tidak berpuasa’. Aisyah tidak pernah melihat Rasulullah SAW berpuasa di bulan lain melebihi puasa di bulan Sya’ban. Rasulullah melaksanakan puasa di seluruh bulan Sya’ban. Rasulullah melaksanakan puasa di hari-hari bulan Syakban, kecuali hanya sedikit hari saja (beliau tidak berpuasa)”.

Selasa, 08 Oktober 2013

Hubungan Sedekah dengan Etos kerja (Tinjauan dari Hadis Rasulullah saw)


Oleh : Jumardi

Dari Ibnu Umar r.a. Bahwasanya Rasulullah saw. Bersabda, ketika beliau sedang di atas Mimbar, Rasulullah saw. Bercerita tentang Shadaqah, memberi maaf, dan tentang orang yang meminta. Nabi saw. Bersabda;” Tangan di atas lebih baik dari tangan yang di bawah”.(HR. Bukhari, kitab zakat:18)
Dari Hakim bin Hizam r.a. Nabi saw. Bersabda;” Tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah, dan mulailah dari orang yang terdekat (kerabat), dan sebaik-baik sedekah adalah dari orang yang kaya, dan siapa yang meminta maaf Allah swt. Akan memaafkannya, dan siapa yang meminta kaya Allah akan memberi kekayaan kepadanya”.(HR. Bukhari, Kitab zakat:18, )[1]

Jumat, 07 Desember 2012

SAMBUNGAN ANALISIS TERHADAP HADIS

Haditsul Ifki ini setelah penulis telusuri dengan menggunakan lafaz جلباب  terdapat dalam riwayat Shahih Bukhari kitab مغازي bab yang ke 34, kitab تفسير سورة  surat ke 24 bab 6, diriwayatkan  oleh Muslim dalam kitab taubat bab ke 56, juga diriwayatkan oleh Ahmad bin Hanbal juz 6, halaman 195[7]. Hal ini juga sama jika ditelusuri dengan lafaz خمر.[8] Akan tetapi hadis ini tidak penulis temukan kalau menggunakan lafaz وجه. Oleh karena itu, maka yang meriwayatkan hadis ini adalah Bukhari, Muslim, dan Ahmad bin Hanbal, sesuai dengan petunjuk Mu`jam Al-Mufahras Lil al-Faazi al-Hadis Al-Nabawi karya A.J Wensinck.

ANALISIS TERHADAP HADIS YANG DIJADIAKAN DASAR MEMAKAI CADAR BAGI PEREMPUAN

 PENYAJIAN HADIS
2.      Hadis Riwayat Ahmad bin Hanbal

حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ قَالَ حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي سَعِيدُ بْنُ الْمُسَيَّبِ وَعُرْوَةُ بْنُ الزُّبَيْرِ وَعَلْقَمَةُ بْنُ وَقَّاصٍ وَعُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ عَنْ حَدِيثِ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ قَالَ لَهَا أَهْلُ الْإِفْكِ مَا قَالُوا فَبَرَّأَهَا اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ وَكُلُّهُمْ حَدَّثَنِي بِطَائِفَةٍ مِنْ حَدِيثِهَا وَبَعْضُهُمْ كَانَ أَوْعَى لِحَدِيثِهَا مِنْ بَعْضٍ وَأَثْبَتَ اقْتِصَاصًا وَقَدْ وَعَيْتُ عَنْ كُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمْ الْحَدِيثَ الَّذِي حَدَّثَنِي وَبَعْضُ حَدِيثِهِمْ يُصَدِّقُ بَعْضًا ذَكَرُوا أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَخْرُجَ سَفَرًا أَقْرَعَ بَيْنَ نِسَائِهِ فَأَيَّتُهُنَّ خَرَجَ سَهْمُهَا خَرَجَ بِهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَعَهُ قَالَتْ عَائِشَةُ فَأَقْرَعَ بَيْنَنَا فِي غَزْوَةٍ غَزَاهَا فَخَرَجَ فِيهَا سَهْمِي فَخَرَجْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَذَلِكَ بَعْدَمَا أُنْزِلَ الْحِجَابُ فَأَنَا أُحْمَلُ فِي هَوْدَجِي وَأَنْزِلُ فِيهِ مَسِيرَنَا حَتَّى إِذَا فَرَغَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ غَزْوِهِ وَقَفَلَ وَدَنَوْنَا مِنْ الْمَدِينَةِ آذَنَ لَيْلَةً بِالرَّحِيلِ فَقُمْتُ حِينَ آذَنُوا بِالرَّحِيلِ فَمَشَيْتُ حَتَّى جَاوَزْتُ الْجَيْشَ فَلَمَّا قَضَيْتُ شَأْنِي أَقْبَلْتُ إِلَى الرَّحْلِ فَلَمَسْتُ صَدْرِي فَإِذَا عِقْدٌ مِنْ جَزْعِ ظَفَارٍ قَدْ انْقَطَعَ فَرَجَعْتُ فَالْتَمَسْتُ عِقْدِي فَاحْتَبَسَنِي ابْتِغَاؤُهُ وَأَقْبَلَ الرَّهْطُ الَّذِي كَانُوا يَرْحَلُونَ بِي فَحَمَلُوا هَوْدَجِي فَرَحَلُوهُ عَلَى بَعِيرِي الَّذِي كُنْتُ أَرْكَبُ وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنِّي فِيهِ قَالَتْ كَانَتْ النِّسَاءُ إِذْ ذَاكَ خِفَافًا لَمْ يُهَبِّلْهُنَّ وَلَمْ يَغْشَهُنَّ اللَّحْمُ إِنَّمَا يَأْكُلْنَ الْعُلْقَةَ مِنْ الطَّعَامِ فَلَمْ يَسْتَنْكِرْ الْقَوْمُ ثِقَلَ الْهَوْدَجِ حِينَ رَحَلُوهُ وَرَفَعُوهُ وَكُنْتُ جَارِيَةً حَدِيثَةَ السِّنِّ فَبَعَثُوا الْجَمَلَ وَسَارُوا فَوَجَدْتُ عِقْدِي بَعْدَمَا اسْتَمَرَّ الْجَيْشُ فَجِئْتُ مَنَازِلَهُمْ وَلَيْسَ بِهَا دَاعٍ وَلَا مُجِيبٌ فَيَمَّمْتُ مَنْزِلِي الَّذِي كُنْتُ فِيهِ وَظَنَنْتُ أَنَّ الْقَوْمَ سَيَفْقِدُونِي فَيَرْجِعُوا إِلَيَّ فَبَيْنَمَا أَنَا جَالِسَةٌ فِي مَنْزِلِي غَلَبَتْنِي عَيْنِي فَنِمْتُ وَكَانَ صَفْوَانُ بْنُ الْمُعَطَّلِ السُّلَمِيُّ ثُمَّ الذَّكْوَانِيُّ قَدْ عَرَّسَ وَرَاءَ الْجَيْشِ فَأَدْلَجَ فَأَصْبَحَ عِنْدَ مَنْزِلِي فَرَأَى سَوَادَ إِنْسَانٍ نَائِمٍ فَأَتَانِي فَعَرَفَنِي حِينَ رَآنِي وَقَدْ كَانَ يَرَانِي قَبْلَ أَنْ يُضْرَبَ عَلَيَّ الْحِجَابُ فَاسْتَيْقَظْتُ بِاسْتِرْجَاعِهِ حِينَ عَرَفَنِي فَخَمَّرْتُ وَجْهِي بِجِلْبَابِي فَوَاللَّهِ مَا كَلَّمَنِي كَلِمَةً وَلَا سَمِعْتُ مِنْهُ كَلِمَةً غَيْرَ اسْتِرْجَاعِهِ حَتَّى أَنَاخَ رَاحِلَتَهُ فَوَطِئَ عَلَى يَدِهَا فَرَكِبْتُهَا فَانْطَلَقَ يَقُودُ بِي الرَّاحِلَةَ حَتَّى أَتَيْنَا الْجَيْشَ بَعْدَمَا نَزَلُوا مُوغِرِينَ فِي نَحْرِ الظَّهِيرَةِ فَهَلَكَ مَنْ هَلَكَ فِي شَأْنِي وَكَانَ الَّذِي تَوَلَّى كِبْرَهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أُبَيِّ ابْنِ سَلُولَ فَقَدِمْتُ الْمَدِينَةَ فَاشْتَكَيْتُ حِينَ قَدِمْنَا شَهْرًا وَالنَّاسُ يُفِيضُونَ فِي قَوْلِ أَهْلِ الْإِفْكِ وَلَمْ أَشْعُرْ بِشَيْءٍ مِنْ ذَلِكَ وَهُوَ يَرِيبُنِي فِي وَجَعِي أَنِّي لَا أَعْرِفُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللُّطْفَ الَّذِي كُنْتُ أَرَى مِنْهُ حِينَ أَشْتَكِي إِنَّمَا يَدْخُلُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيُسَلِّمُ ثُمَّ يَقُولُ كَيْفَ تِيكُمْ فَذَاكَ يَرِيبُنِي وَلَا أَشْعُرُ بِالشَّرِّ حَتَّى خَرَجْتُ بَعْدَمَا نَقِهْتُ وَخَرَجَتْ مَعِي أُمُّ مِسْطَحٍ قِبَلَ الْمَنَاصِعِ وَهُوَ مُتَبَرَّزُنَا وَلَا نَخْرُجُ إِلَّا لَيْلًا إِلَى لَيْلٍ وَذَلِكَ قَبْلَ أَنْ تُتَّخَذَ الْكُنُفُ قَرِيبًا مِنْ بُيُوتِنَا وَأَمْرُنَا أَمْرُ الْعَرَبِ الْأُوَلِ فِي التَّنَزُّهِ وَكُنَّا نَتَأَذَّى بِالْكُنُفِ أَنْ نَتَّخِذَهَا عِنْدَ بُيُوتِنَا وَانْطَلَقْتُ أَنَا وَأُمُّ مِسْطَحٍ وَهِيَ بِنْتُ أَبِي رُهْمِ بْنِ الْمُطَّلِبِ بْنِ عَبْدِ مَنَافٍ وَأُمُّهَا بِنْتُ صَخْرِ بْنِ عَامِرٍ خَالَةُ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ وَابْنُهَا مِسْطَحُ بْنُ أُثَاثَةَ بْنِ عَبَّادِ بْنِ الْمُطَّلِبِ وَأَقْبَلْتُ أَنَا وَبِنْتُ أَبِي رُهْمٍ قِبَلَ بَيْتِي حِينَ فَرَغْنَا مِنْ شَأْنِنَا فَعَثَرَتْ أُمُّ مِسْطَحٍ فِي مِرْطِهَا فَقَالَتْ تَعِسَ مِسْطَحٌ فَقُلْتُ لَهَا بِئْسَمَا قُلْتِ تَسُبِّينَ رَجُلًا قَدْ شَهِدَ بَدْرًا قَالَتْ أَيْ هَنْتَاهُ أَوَلَمْ تَسْمَعِي مَا قَالَ قُلْتُ وَمَاذَا قَالَ فَأَخْبَرَتْنِي بِقَوْلِ أَهْلِ الْإِفْكِ فَازْدَدْتُ مَرَضًا إِلَى مَرَضِي فَلَمَّا رَجَعْتُ إِلَى بَيْتِي فَدَخَلَ عَلَيَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ كَيْفَ تِيكُمْ قُلْتُ أَتَأْذَنُ لِي أَنْ آتِيَ أَبَوَيَّ قَالَتْ وَأَنَا حِينَئِذٍ أُرِيدُ أَنْ أَتَيَقَّنَ الْخَبَرَ مِنْ قِبَلِهِمَا فَأَذِنَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَجِئْتُ أَبَوَيَّ فَقُلْتُ لِأُمِّي يَا أُمَّتَاهْ مَا يَتَحَدَّثُ النَّاسُ فَقَالَتْ أَيْ بُنَيَّةُ هَوِّنِي عَلَيْكِ فَوَاللَّهِ لَقَلَّمَا كَانَتْ امْرَأَةٌ قَطُّ وَضِيئَةً عِنْدَ رَجُلٍ يُحِبُّهَا وَلَهَا ضَرَائِرُ إِلَّا كَثَّرْنَ عَلَيْهَا قَالَتْ قُلْتُ سُبْحَانَ اللَّهِ أَوَقَدْ تَحَدَّثَ النَّاسُ بِهَذَا قَالَتْ فَبَكَيْتُ تِلْكَ اللَّيْلَةَ حَتَّى أَصْبَحْتُ لَا يَرْقَأُ لِي دَمْعٌ وَلَا أَكْتَحِلُ بِنَوْمٍ ثُمَّ أَصْبَحْتُ أَبْكِي وَدَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلِيَّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ وَأُسَامَةَ بْنَ زَيْدٍ حِينَ اسْتَلْبَثَ الْوَحْيُ لِيَسْتَشِيرَهُمَا فِي فِرَاقِ أَهْلِهِ قَالَتْ فَأَمَّا أُسَامَةُ بْنُ زَيْدٍ فَأَشَارَ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالَّذِي يَعْلَمُ مِنْ بَرَاءَةِ أَهْلِهِ وَبِالَّذِي يَعْلَمُ فِي نَفْسِهِ لَهُمْ مِنْ الْوُدِّ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هُمْ أَهْلُكَ وَلَا نَعْلَمُ إِلَّا خَيْرًا وَأَمَّا عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ فَقَالَ لَمْ يُضَيِّقْ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَيْكَ وَالنِّسَاءُ سِوَاهَا كَثِيرٌ وَإِنْ تَسْأَلْ الْجَارِيَةَ تَصْدُقْكَ قَالَتْ فَدَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَرِيرَةَ قَالَ أَيْ بَرِيرَةُ هَلْ رَأَيْتِ مِنْ شَيْءٍ يَرِيبُكِ مِنْ عَائِشَةَ قَالَتْ لَهُ بَرِيرَةُ وَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ إِنْ رَأَيْتُ عَلَيْهَا أَمْرًا قَطُّ أَغْمِصُهُ عَلَيْهَا أَكْثَرَ مِنْ أَنَّهَا جَارِيَةٌ حَدِيثَةُ السِّنِّ تَنَامُ عَنْ عَجِينِ أَهْلِهَا فَتَأْتِي الدَّاجِنُ فَتَأْكُلُهُ فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَعْذَرَ مِنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أُبَيٍّ ابْنِ سَلُولَ فَقَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ يَا مَعْشَرَ الْمُسْلِمِينَ مَنْ يَعْذِرُنِي مِنْ رَجُلٍ قَدْ بَلَغَنِي أَذَاهُ فِي أَهْلِ بَيْتِي فَوَاللَّهِ مَا عَلِمْتُ عَلَى أَهْلِي إِلَّا خَيْرًا وَلَقَدْ ذَكَرُوا رَجُلًا مَا عَلِمْتُ عَلَيْهِ إِلَّا خَيْرًا وَمَا كَانَ يَدْخُلُ عَلَى أَهْلِي إِلَّا مَعِي فَقَامَ سَعْدُ بْنُ مُعَاذٍ الْأَنْصَارِيُّ فَقَالَ لَقَدْ أَعْذِرُكَ مِنْهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ كَانَ مِنْ الْأَوْسِ ضَرَبْنَا عُنُقَهُ وَإِنْ كَانَ مِنْ إِخْوَانِنَا مِنْ الْخَزْرَجِ أَمَرْتَنَا فَفَعَلْنَا أَمْرَكَ قَالَتْ فَقَامَ سَعْدُ بْنُ عُبَادَةَ وَهُوَ سَيِّدُ الْخَزْرَجِ وَكَانَ رَجُلًا صَالِحًا وَلَكِنْ اجْتَهَلَتْهُ الْحَمِيَّةُ فَقَالَ لِسَعْدِ بْنِ مُعَاذٍ لَعَمْرُ اللَّهِ لَا تَقْتُلُهُ وَلَا تَقْدِرُ عَلَى قَتْلِهِ فَقَامَ أُسَيْدُ بْنُ حُضَيْرٍ وَهُوَ ابْنُ عَمِّ سَعْدِ بْنِ مُعَاذٍ فَقَالَ لِسَعْدِ بْنِ عُبَادَةَ كَذَبْتَ لَعَمْرُ اللَّهِ لَنَقْتُلَنَّهُ فَإِنَّكَ مُنَافِقٌ تُجَادِلُ عَنْ الْمُنَافِقِينَ فَثَارَ الْحَيَّانِ الْأَوْسُ وَالْخَزْرَجُ حَتَّى هَمُّوا أَنْ يَقْتَتِلُوا وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَائِمٌ عَلَى الْمِنْبَرِ فَلَمْ يَزَلْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُخَفِّضُهُمْ حَتَّى سَكَتُوا وَسَكَتَ قَالَتْ وَبَكَيْتُ يَوْمِي ذَاكَ لَا يَرْقَأُ لِي دَمْعٌ وَلَا أَكْتَحِلُ بِنَوْمٍ ثُمَّ بَكَيْتُ لَيْلَتِي الْمُقْبِلَةَ لَا يَرْقَأُ لِي دَمْعٌ وَلَا أَكْتَحِلُ بِنَوْمٍ وَأَبَوَايَ يَظُنَّانِ أَنَّ الْبُكَاءَ فَالِقٌ كَبِدِي قَالَتْ فَبَيْنَمَا هُمَا جَالِسَانِ عِنْدِي وَأَنَا أَبْكِي اسْتَأْذَنَتْ عَلَيَّ امْرَأَةٌ مِنْ الْأَنْصَارِ فَأَذِنْتُ لَهَا فَجَلَسَتْ تَبْكِي مَعِي فَبَيْنَمَا نَحْنُ عَلَى ذَلِكَ دَخَلَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَلَّمَ ثُمَّ جَلَسَ قَالَتْ وَلَمْ يَجْلِسْ عِنْدِي مُنْذُ قِيلَ لِي مَا قِيلَ وَقَدْ لَبِثَ شَهْرًا لَا يُوحَى إِلَيْهِ فِي شَأْنِي شَيْءٌ قَالَتْ فَتَشَهَّدَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ جَلَسَ ثُمَّ قَالَ أَمَّا بَعْدُ يَا عَائِشَةُ فَإِنَّهُ قَدْ بَلَغَنِي عَنْكِ كَذَا وَكَذَا فَإِنْ كُنْتِ بَرِيئَةً فَسَيُبَرِّئُكِ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ وَإِنْ كُنْتِ أَلْمَمْتِ بِذَنْبٍ فَاسْتَغْفِرِي اللَّهَ ثُمَّ تُوبِي إِلَيْهِ فَإِنَّ الْعَبْدَ إِذَا اعْتَرَفَ بِذَنْبٍ ثُمَّ تَابَ تَابَ اللَّهُ عَلَيْهِ قَالَتْ فَلَمَّا قَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَقَالَتَهُ قَلَص.[6]
Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq, dia berkata; telah menceritakan kepada kami Ma'mar dari Azzuhri berkata; telah mengabarkan kepadaku Sa'id bin Musayyab dan Urwah bin AzZubair dan Al Qomah bin Waqosh dan Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah bin Mas'ud dari cerita Aisyah, istri Nabi shallaallahu 'alaihi wa sallam., tatkala orang yang memfitnahnya berkata kepadanya apa yang mereka katakan. Lalu Allah menjelaskan akan terbebasnya dirinya dari tuduhan tersebut. Ada sekelompok orang yang menceritakan kepadaku mengenai kejadian tersebut, sebagian mereka menerima cerita kajadian tersebut dari sebagian yang lain, sehingga kisah tersebut seolah-olah menjadi kuat, hingga saya hafal perkataan dari setiap yang mereka ceritakan kepadaku dan sebagian cerita membenarkan yang lain. Mereka menceritakan bahwa Aisyah, isteri Nabi shallaallahu 'alaihi wa sallam berkata; "Apabila Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam hendak berpergian, beliau mengundi di antara isteri-isterinya. Barang siapa yang keluar undiannya, dialah yang ikut pergi bersama Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam." Aisyah berkata; "Kemudian beliau mengundi di antara kami pada suatu peperangan dan keluarlah undian anak panahku, sehingga aku pergi bersama Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam. Kejadian tersebut setelah diturunkannya ayat tentang hijab. Lalu saya dibawa di sekedupku. Di tengah perjalanan, saya turun hingga Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam telah selesai dari sebuah peperangan dan beliaupun kembali ke Madinah. Pada suatu malam saya berada bersama kelompok kaum muslimin. Tatkala mereka tertidur, saya bangun dan berjalan hingga aku mendahului mereka. Setelah saya selesai menunaikan urusanku, saya kembali bergabung dengan kelompok kaum muslimin. Tatkala saya meraba dadaku, ternyata kalungku yang berasal dari Zhafar, Yaman, putus. Maka saya kembali dan mencari kalungku, pencarian itu membuatku terlambat. Dan, sekelompok orang yang membawa sekedupku telah berangkat, mereka berjalan dengan meletakkan sekedupku di atas untaku yang biasa saya kendarai. Mereka mengira bila aku sudah berada di dalamnya." Aisyah berkata; "Tatkala itu, isteri-isteri beliau kurus-kurus dan ringan, karena tidak pernah makan daging. Tetapi, mereka hanya memakan makanan ringan. Sehingga, tidak ada orang yang curiga terhadap beratnya sekedup tersebut, ketika mereka berjalan dan mengangkatnya. Terlebih, kala itu aku masih kecil. Akhirnya merekapun membawa unta-untanya dan berjalan (meneruskan perjalanan). Saya mendapatkan kalungku tatkala bala tentara telah berlalu. Sehingga, ketika saya mendatangi tempat duduk mereka, tidak ada seorang pun yang memanggil dan tidak ada pula orang yang menjawab. Lalu saya kembali ke tempat dudukku di mana saya duduk. Saya berharap akan ada suatu kaum (dari tentara kaum muslimin) yang menemukanku dan kembali menjemputku. Tatkala saya duduk di tempat dudukku, saya merasa ngantuk dan tertidur. Sedangkan Shafwan bin Mu'atthal Assulami dan orang-orang Dzakwan tinggal di belakang pasukan (memeriksa bila ada yang ketinggalan). Mereka berjalan diawal malam dan di pagi harinya mereka sampai di tempat dudukku. Shafwan bin al Mu'atthal Assulami melihat ada seseorang yang masih tertidur, maka dia mendatangiku dan dia telah mengenaliku tatkala dia melihatku. Karena, dia telah melihatku sebelum diwajibkan memakai hijab atasku. Seketika saya terbangun dan saya mendengar dia beristirja' (mengucapkan, inna lillahi wa inna ilaihi raaji'un) tatkala ia mengetahuiku, saya langsung menutupi wajahku dengan jilbabku. Demi Allah, dia tidak berbicara sepatah katapun dan saya sama sekali tidak mendengar satu patah katapun kecuali kata istirja'nya. Akhirnya ia pun merundukkan untanya dan saya pun menaikinya. Lalu ia pergi dan menuntun unta (yang saya naiki) hingga kami berhasil menyusul pasukan kaum muslimin setelah mereka berisitirahat di pantai Azhzhariah. Celakalah orang yang telah berburuk sangka pada urusanku. Ketika itu, orang yang paling terlihat kesombongannya adalah Abdullah bin Ubay bin Salul. Akhirnya, saya pun sampai di Madinah. Setelah kedatangan kami, saya mendadak sakit hampir selama satu bulan, sementara orang-orang terus larut membicarakan tuduhan (yang ditujukan kepadaku), padahal aku tidak sedikitpun merasa melakukan hal itu. Sehingga, beliau pun meragukan sakitku. Saya tidak lagi tahu kelembutan Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam yang pernah aku lihat darinya sebelumnya. Tatkala aku sakit, Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam masuk dan memberi salam seraya bertanya; "Bagaimana denganmu?" Seolah-olah tatkala itu beliau meragukanku, sementara saya tidak merasa telah melakukan kejelekan tersebut. Setelah saya merasa mulai sembuh, saya keluar bersama Ummu Misthah ke tempat tertutup untuk buang air, kami tidak pernah keluar kecuali di malam hari hingga malam lagi. Tempat tertutup tersebut dibuat di dekat rumah-rumah kami. Urusan kami seperti para pendahulu orang-orang Arab, kami biasa membuat tempat tertutup untuk buang air di rumah. Kemudian saya dan Ummu Misthah -dia adalah anak perempuannya Abi Ruhmi bin al Muthallib bin Abdi Manaf dan ibunya adalah anak perempuannya Shakhri bin Amir, bibinya Abu Bakr ash Shidiq dan anaknya adalah Misthah bin Utsabah bin Abbad bin al Muthallib- kembali ke rumahku setelah urusan kami selesai. Tatkala itu, Ummu Misthah terpleset karena menginjak atau terjerat kainnya. Ketika itu ia berkata; "Celaka Misthah." Saya bertanya kepadanya; "Alangkah jeleknya apa yang telah kamu katakan, engkau mencela orang yang telah ikut perang Badar." Dia berkata; "Ya, apakah kamu tidak mendengar apa yang dia katakan?" saya berkata; "Apa yang telah dia katakan?" maka dia mengabarkan kepadaku dengan perkataan orang-orang yang menuduhku. Tatkala itu saya bertambah sakit dan ketika saya kembali ke rumahku, Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam menemuiku dan mengucapkan salam. Kemudian beliau bersabda: "Bagaimana keadaanmu?" Saya berkata; "Apakah engkau mengizinkanku untuk mendatangi kedua orang tuaku?" ia berkata; "Ketika itu saya ingin meyakinkan kabar tersebut dari mereka berdua. Akhirnya, Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam pun mengizinkanku. Lalu saya mendatangi kedua orang tuaku, saya bertanya kepada ibuku; "Wahai ibu ku, apa yang sedang dibicarakan oleh orang-orang?" ia menjawab; "Wahai anakku, semoga urusanmu dimudahkan, demi Allah, tidaklah seorang perempuan yang jelas-jelas bersama lelaki yang mencintainya sedang perempuan tersebut memiliki berbagai kesalahan, kecuali mereka akan memperbanyak tuduhan atas diri perempuan tersebut." ia berkata; "Maha Suci Allah, apakah ini yang dibicarakan oleh orang-orang?" ia berkata; "Pada malam itu juga aku menangis, hingga di pagi harinya air mataku tidak lagi bisa mengalir karena habis dan saya tidak berselak ketika tidur. Ketika di pagi harinya, saya menangis. Dan, ketika itu Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam memanggil Ali bin Abi Thalib dan Usamah bin Zaid untuk mengajak keduanya bermusyawarah dalam rangka memisahkan isterinya selama wahyu belum turun." Aisyah berkata; "Adapun Usamah bin Zaid, dia menunjuki kepada Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam dengan apa yang ia ketahui akan jauhnya isteri beliau dari perbuatan tersebut dan dengan apa yang ia ketahui akan kecintaannya kepada beliau. Usamah berkata; 'Wahai Rasulullah! Mereka adalah isteri-isterimu, kami tidak mengetahui kecuali kebaikan.' Adapun Ali bin Abi Thalib, ia berkata; "Allah Azzawajalla tidak akan memberi kesempitan kepadamu dan perempuan selainnya masih banyak. Dan sungguh, jika engkau bertanya kepada budakmu, pasti dia akan jujur'." Aisyah berkata; "Kemudian Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam memanggil Barirah, beliau bertanya: "Wahai Barirah! Apakah engkau melihat ada sesuatu yang meragukan bagimu dari diri Aisyah?" Barirah menjawab; "Demi Dzat yang mengutusmu dengan kebenaran, jika saya melihat pada dirinya suatu perkara, sungguh itu hanya karena ia masih kecil umurnya, ia tidur setelah makan adonan tepung di keluarganya. Apabila ada bintang jinak, ia bermain-main dengannya." Kemudian Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam berdiri dan meminta tolong dari seorang lelaki yang bernama Abdullah bin Ubai bin Salul. Tatkala Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam berada di atas mimbar, Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Wahai seluruh kaum muslimin, siapakah yang mau menolongku dari seorang lelaki yang telah menyakiti keluargaku. Sungguh demi Allah, saya tidak mengetahui sesuatupun dari keluargaku kecuali kebaikan. Mereka telah menceritakan mengenai seorang lelaki yang saya tidak mengetahui dari dirinya kecuali kebaikan. Dan tidaklah ada orang yang menemui isteriku kecuali ia bersamaku." Sa'ad bin Mu'adz al Anshari berkata; "Wahai Rasulullah! aku akan menolongmu darinya. Bila ada orang dari bani Aus di penggal lehernya, sekalipun dari saudara kami dari bani Khazraj, bila engkau memerintahkan kami maka kami akan melaksanakan perintahmu." Seketika itu juga Sa'ad bin Ubadah --dia adalah pemimpin dari bani Khazraj, ia adalah seorang lelaki yang shalih. Hanya saja, ia masih memiliki sikap fanatis--berkata kepada Sa'ad bin Mu'ad; "Demi Allah, engkau tidak akan bisa membunuhnya dan tidak akan mampu untuk membunuhnya." Maka berdirilah Usaid bin Hudlair dan dia adalah keponakan Sa'ad bin Mu'adz, ia berkata kepada Sa'ad bin Ubadah; "Engkau bohong, sungguh kami akan membunuhnya karena kamu seorang yang munafik yang memperdebatkan orang-orang munafik." Keadaan pun semakin memanas antara bani Aus dan Khazraj, hingga mereka ingin saling bunuh membunuh sedangkan Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam masih tetap beridri di atas mimbar. Kemudian Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam menenangkan mereka, hingga mereka terdiam dan beliaupun terdiam. Pada hari itu, aku pun menangis hingga air mataku habis dan aku tidak memakai celak tatkala tidur. Malam berikutnya, aku masih menangis hingga air mataku habis dan aku tidak memakai celak ketika tidur. Kedua orang tuaku mengira tangisanku akan dapat membahayakan hatiku. Aisyah berakta; "Lalu keduanya duduk di sisiku sementara saya masih terus menangis. Ketika itu, ada seorang perempuan Anshar yang meminta izin kepadaku untuk menemuiku, akupun mengizinkannya. Ia pun duduk dan ikut menangis bersamaku. Tatkala kami dalam kondisi seperti itu, Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam masuk menemui kami, beliau mengucapkan salam lantas beliau duduk." Ia berkata; "Beliau tidak pernah duduk di sisiku selama satu bulan, sejaka wahyu tidak diturunkan kepadanya mengenai urusanku." Ia berkata; "Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam pun bersaksi, seraya mengucapkan salam sambil duduk. beliau bersabda: "Amma ba'd, Wahai Aisyah, sesungguhnya telah sampai kepadaku berita begini dan begini, sungguh jika engkau terlepas dari hal itu karena tidak melakukannya, semoga Allah Azzawajalla menjauhkanmu. Jika kamu melakukan dosa tersebut, minta ampunlah kepada Allah dan bertaubatlah kepada-Nya. Karena, seorang hamba yang mengakui dosanya kemudian bertaubat maka Allah akan menerima taubatnya." Aisyah berkata; "Ketika Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam selesai berkata, air mataku semakin deras mengalir hingga tidak terasa lagi tetesan air mata tersebut." Saya berkata kepada ayahku; "Jawablah apa yang telah dikatakan Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam mengenai diriku." Ayahku berkata; "Saya tidak tahu, demi Allah, saya tidak akan berbicara kepada Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam." Lalu saya berkata kepada ibuku; "Jawablah apa yang telah dikatakan Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam mengenai diriku!" ibuku berkata; "Demi Allah, saya tidak tahu apa yang harus saya katakan kepada Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam." Aisyah berkata; saya berkata; "Saya adalah seorang gadis yang masih kecil usianya, saya tidak banyak membaca Al-Qur'an. Demi Allah, sungguh aku mengetahui engkau telah mendengar hal ini hingga kamu merasa mantap dan percaya terhadap hal itu. Dan bila aku bicara kepada kalian; 'Sesungguhnya aku jauh dari perbuatan tersebut dan Allah Azzawajalla Maha Mengetahui bila aku jauh dari perbuatan tersebut. Maka, kalian juga tidak akan percaya terhadap hal itu. Jika saya mengaku kepada kalian dengan suatu perkara, sedang Allah Azzawajalla Maha Mengetahui bahwa aku jauh dari perbuatan tersebut, kalian pasti akan mempercayaiku. Demi Allah, sungguh tidak ada perkataan antara diriku dengan kalian kecuali sebagaimana yang dikatakan oleh Abu Yusuf; Sabar itu adalah baik dan Allah adalah tempat meminta pertolongan terhadap apa yang kalian tuduhkan'." Aisyah berkata; "Kemudian saya merubah posisiku, aku berbaring di atas ranjangku." Ia berkata; "Demi Allah, ketika itu saya mengetahui bahwa aku jauh dari perbuatan tersebut, dan Allah Azzawajalla. akan menjauhkanku karena aku jauh dari perbuatan tersebut. Akan tetapi, demi Allah, saya tidak mengira akan turun wahyu pada perkaraku. Dan sungguh, aku merasakan perkaraku terasa ringan setelah Allah Azza wa jalla berfirman padaku dengan suatu perkara yang dibacakan. Tetapi, saya hanya berharap supaya pada mimpinya Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam diperlihatkan bahwa Allah Azzawajalla menjauhkan diriku dari perbuatan tersebut." Aisyah berkata; "Demi Allah, tidaklah Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam keluar dari majelisnya, dan tidak ada seorang pun yang keluar dari penghuni rumah tersebut hingga Allah Azzawajalla menurunkan wahyu kepada Nabi-Nya. Sehingga, kondisi beliau berubah sebagaimana perubahan yang biasa terjadi tatkala wahyu turun, keringat beliau terus mengucur padahal hari itu adalah musim dingin. Hal itu karena begitu beratnya firman yang telah diturunkan kepadanya." Aisyah berkata; "Ketika Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam mendapat kabar gembira tersebut, beliau tertawa dan kalimat yang peratama kali beliau katakan ketika itu adalah: "Kabar gembira wahai Aisyah! Allah Azza wa jalla. telah menjauhkanmu dari perbuatan tersebut." Kemudian ibu ku berkata kepadaku; "Berdirilah kepadanya." Aku berkata; "Demi Allah, aku tidak akan berdiri kepadanya dan aku tidak akan memuji kecuali kepada Allah Azza wa jalla, Dia lah yang telah menurunkan wahyu yang menjelaskan akan jauhnya diriku. Allah Azzawajalla. telah menurunkan ayat yang artinya: Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga hingga sepuluh ayat. Allah Azzawajalla telah menurunkan beberapa ayat yang menjelaskan akan jauhnya diriku dari perbautan tersebut." Aisyah berkata; "Abu Bakr terbiasa berinfak kepada Misthah, karena ia adalah kerabatnya dan ia adalah seorang yang fakir. Ia berkata; 'Demi Allah, aku tidak akan pernah memberi bantuan untuknya selamanya setelah dia menuduh Aisyah.' Lalu Allah Azzawajalla menurunkan wahyu, yang artinya; Dan janganlah orang-orang yang mempunyai -sampai kepada firman-Nya- apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu" Abu Bakr berkata; 'Demi Allah, saya lebih senang bila Allah mengampuniku'. Kemudian ia kembali memberi bantuan kepada Misthah seperti biasa ia memberi bantuan kepadanya. Abu Bakr berkata; 'Sungguh, aku tidak akan berhenti membantunya selamanya'." Aisyah berkata; Rasulullah shallaallahu 'alaihi wa sallam bertanya kepada Zainab binti Jahsyin, istri Nabi shallaallahu 'alaihi wa sallam, mengenai perkara yang terjadi padaku: "Apa yang kamu ketahui, apa yang kamu lihat, atau berita apa yang telah sampai kepadamu?" dia menjawab; "Wahai Rasulullah! Saya selalu menjaga pendengaran dan penglihatanku, dan saya tidak mengetahui kecuali kebaikan." Aisyah berkata; "Dia adalah di antara isteri-isteri Nabi shallaallahu 'alaihi wa sallam yang membelaku sehingga Allah menjaganya dengan sikap wara', sekalipun saudara perempuannya, Hamnah binti Jahsyin, membencinya sehingga ia termasuk di antara orang yang celaka." Dia berkata; Ibnu Syihab berkata; "Demikianlah akhir riwayat yang sampai kepada kami mengenai sekelompok orang tersebut." Telah menceritakan kepada kami Bahza berkata telah menceritakan kepadaku Ibrahim bin Sa'ad dari Shalih, Bahz berkata; saya berkata kepadanya; "Ibnu Kaisan?" dia berkata; "Ya." Dari Ibnu Syihab berkata; telah menceritakan kepadaku Urwah bin AzZubair dan Sa'id bin Musayyab dan Al Qomah bin Waqash dan Ubaidullah bin Utbah dari Aisyah, isteri Nabi shallaallahu 'alaihi wa sallam, Tatkala orang-orang yang menuduhnya berkata kepadanya.



ANALISIS TERHADAP HADIS YANG DIJADIAKAN DASAR MEMAKAI CADAR BAGI PEREMPUAN

PENYAJIAN HADIS
Hadis-hadis yang digunakan oleh ulama dalam keharusan pemakaian cadar bagi perempuan terdapat pada riwayat Abu Dawud, Bukhari, Muslim, dan Ahmad bin Hanbal. Penulis dalam hal ini memfokuskan pembahasan pada dua riwayat saja, yaitu riwayat Abu Dawud dan Ahmad bin Hanbal. Sedangkan hadis riwayat Bukhari dan Muslim hanya penulis lampirkan pada bagian akhir pada bab ini sebagai syahid dan tabi`.
A.      Penyajian Sanad dan Matan Hadis Riwayat Abu Dawud dan Ahmad bin Hanbal
1.    Hadis Riwayat Abu Dawud,
حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ حَدَّثَنَا هُشَيْمٌ أَخْبَرَنَا يَزِيدُ بْنُ أَبِي زِيَادٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ :كَانَ الرُّكْبَانُ يَمُرُّونَ بِنَا وَنَحْنُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُحْرِمَاتٌ فَإِذَا حَاذَوْا بِنَا سَدَلَتْ إِحْدَانَا جِلْبَابَهَا مِنْ رَأْسِهَا عَلَى وَجْهِهَا فَإِذَا جَاوَزُونَا كَشَفْنَاهُ.[1]
Telah menceritakan kepada Kami Ahmad bin Hanbal, telah menceritakan kepada Kami Husyaim, telah mengabarkan kepada Kami Yazid bin Abu Ziyad dari Mujahid dari Aisyah ia berkata; orang-orang yang berkendaraan melewati Kami sementara Kami sedang berihram bersama Rasulullah shallAllahu wa'alaihi wa sallam kemudian apabila mereka dekat dengan Kami maka salah seorang diantara Kami menutupkan jilbabnya dari kepala ke wajahnya, kemudian apabila mereka telah melewati Kami maka Kami membukanya. (H.R. Abu Dawud)
Hadis di atas setelah penulis telusuri dalam kitab Mu`jam Al-Mufahras Lil al-Faazi al-Hadis Al-Nabawi karya A.J Wensinck dengan lafaz  سدلت hanya diriwayatkan oleh Abu Dawud dalam kitab Manasik: bab ke 23[2], begitu juga dengan lafaz وجه.[3] Adapun jika menggunakan lafazجلباب  disebutkan bahwa hadis tersebut diriwayatkan oleh Ahmad bin Hanbal pada jilid ke enam halaman 20[4], Hadis ini tidak penulis temukan dalam kitab mu`jam dengan menggunakan lafazركب  dan حاذوا.
Dalam penelitian ini penulis terfokus pada riwayat Abu Dawud saja, karena riwayat Ahmad bin Hanbal merupakan hadis yang kemudian diriwayatkan oleh Abu Dawud juga. Sebagaimana dijelaskan dalam hadis riwayat Abu Dawud bahwa ia meriwayatkan hadis itu dari Ahmad bin Hanbal dengan teks matan yang sama.

a.      I`tibar Sanad
Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Dawud ini diawali dengan kata حَدَّثَنَا yang disandarkan kepada Ahmad bin Hanbal dan disebut sebagai sanad pertama sekaligus sebagai periwayatan terakhir. Sedangkan sanad terakhir adalah `Aisyah sekaligus periwayatan pertama yang menyampaikan hadis dari sumber utama, yaitu Nabi SAW.



 
 



Berikut ini dikemukakan urutan periwayatan dan urutan sanad dari hadis riwayat Abu Dawud:

No

Nama Periwayat
Sighat
yang digunakan

Urutan Periwayat

Urutan Sanad
1.
`Aisyah
قال
Periwayat 1
Sanad ke 5
2.
Mujahid
عن
Periwayat 2
Sanad ke 4
3.
Yazid bin Abi Ziyad
عن
Periwayat 3
Sanad ke 3
4.
Husyaim
اخبرنا
Periwayat 4
Sanad ke 2
5.
Ahmad bin Hanbal
حدثنا
Periwayat 5
Sanad ke 1
6.
Abu Dawud
حدثنا
Periwayat 6
Mukharij Hadits

c.        Jarh wa Ta`dil Sanad Hadis

No

Nama Periwayat

Lahir/
Wafat (th)

Guru

Murid

Pendapat Para
Kritikus Hadis
1.

`Aisyah binti Abi Bakar Ash Shiddiq
(Ummu `Abdullah)

W.
58 H
Rasulul
lah SAW.
-Mujahid bin Jabar
-Shahabat

Ummahatul Mukminin
2.
Mujahid bin Jabar
(Abu Al Hajjaj)

W. 102 H
-Tamim Abi salamah
-Jabir bin Abdullah al anshoriy
- Abu Hurairah
- Aisyah r.a
-Aban bin Shalih
-Ibrahim bin Muhajir
-Ayub al Sakhtiyaniy
- Yazid bin Abi Ziyad

Yahya bin Ma`in: Tsiqah
Abu Zur`ah: Tsiqah
Ibnu Hajar al `Asqalani: Imam ilmu Tafsir
Adz Zhahabi: Imam ilmu Tafsir
Adz Dzahabi: Hujjah
3.
Yazid bin Abi Ziyad
(Abu `Abdullah)
W. 136 H
-Mujahid bin Jabar al Makkiy
-Abdullah bin Al-Harits bin Naufal
-Abdullah bin Muhammad bin `Uqail
-Atha` bin Abi Rabah
-Yazid bin Abi Ziyad (bapaknya)
-Hiban bin Ali
-Sufyan al-Tsauriy
-Sufyyan bin Uyainah
-Husyaim bin Basyir

Yahya bin Ma`in: laisa bi qowi
Abu Zur`ah: Layyin
Abu Hatim: Laisa bi qowi
Ibnu Sa`d: Dha`if
Ibnu Qani`: Dha`if
An Nasa`i: laisa bi qowi
Ibnu Hajar al `Asqalani: Dha`if
Adz Dzahabi: “shaduuq, syi`ah”
4.
Husyaim bin Basyir bin Al Qasim bin Dinar
(Abu Mu`awiyah)
L. 104 H
W.183H
-Al ajlah bin Abdullah alkindi
-ismail bin abi Khalid
-ismail bin Salim al asady
-Yazid bin Abi Ziyad
-Ibrahim bin Abdullah bin Hatim
-Ahmad bin Ibrahim al duruqiy
-Ahmad bin Hanbal
- Daud bin Rasyid
Abu Hatim: Tsiqah
Ibnu Sa`d: Tsiqah Tsabat
Al `Ajli: Tsiqah
Ibnu Hibban: Tsiqah
Ibnu Hajar al`Asqalani: Tsiqah Tsabat
Adz Dzahabi: Tsiqah imam
5.
Ahmad bin Muhammad bin Hanbal bi Hilal bin Asad
(Abu `Abdullah)
241 H
-Ibrahim bin Khalid al shan`aniy
-Jabir bin Nuh
-Ja`far bin Aun
-Husyaim bin Basyr.
-Bukhari
-Muslim
-Abu Dawud
Al `Ajli: Tsiqah Tsabat
Ibnu Madini: Di antara kami tidak ada yang lebih hafal darinya.
Abu Zur`ah Arrazy: Hafal Satu Juta Hadis
Qatibah bin Sa`id: Imam dunia

Sumber : Tahzibu al Kamal, Al Mizzi (Maktabah Asy-Syamilah)

d.      Kualitas Hadis
Al-Mundziri berkata: dikeluarkan dari Ibnu Majah, dan dingatkan oleh Sa`id bin Yahya bin Sa`id al-Qath-than dan Yahya bin Ma`in bahwasanya Mujahid tidak mendengar dari Aisyah. Dan berkata Abu Hatim Al-Razi: Mujahid dari Aisyah Mursal.[5]
Dilihat dari persambungan sanad hadis di atas, Aisyah ra, jelas bertemu dengan Rasulullah dan banyak mengambil hadis darinya. Aisyah juga tercatat mempunyai murid bernama Mujahid bin Jabar. Dari segi umur dimungkinkan Mujahid dan Aisyah bertemu dan meriwayatkan hadis darinya. Sementara kalau dilihat dari ke-dhabit-an dan ke-adil-an sesuai dengan pendapat para kritikus hadis, Mujahid dinilai sebagai sanad yang dhabit dan adil.
Yazid bin Abi Ziyad secara persambungan sanad tercatat sebagai sanad yang bersambung dengan Mujahid yang menjadi gurunya. Hal ini dapat dibuktikan dengan jarak umur antara keduanya yang tidak terlalu jauh. Namun dari segi jarh, Yazid bin Abi Ziyad dinilai sebagai sanad yang dha`if, walaupun menurut Adz Dzahabi adalah Shaduuq. Hal ini kemudian dipakailah kaidah umum ilmu hadis yaitu mendahukan yang jarh dari yang ta`dil, sehingga Yazid bin Abi Ziyad tetap dinilai sebagai sanad yang dha`if.
Husyaim bin Basyir secara persambungan sanad tercatat sebagai sanad yang bersambung dengan Yazid bin Abi Ziyad yang menjadi gurunya. Hal ini bisa dilihat dari jarak umur antara keduanya yang memungkinkan mereka memang pernah bertemu. Secara jarh dan ta`dil, Husyaim bin Basyir dinilai sebagai sanad yang ta`dil oleh para kritikus hadis.
Ahmad bin Hanbal juga tercatat sebagai sanad yang bersambung dengan Husyaim bin Basyir yang juga sebagai gurunya. Hal ini juga dapat dibuktikan dengan melihat jarak umur keduanya yang tidak terlalu jauh yang memungkinkan keduanya bertemu. Ulama kritikus hadis juga menilai Ahmad bin Hanbal sebagai sanad yang adil. Ahmad bin Hambal juga tercatat sebagai guru Abu Dawud yang meriwayatkan hadis terakhir.
Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa secara ketersambungan sanad, hadis ini adalah sanadnya bersambung. Sementara ditinjau dari jarh dan ta`dilnya periwayat, maka terdapat satu riwayat yang terjarh yaitu Yazid bin Abi Ziyad, maka hadis ini akhirnya menjadi dha`if dari segi jarh rawinya. Akan tetapi ia didukung oleh hadis yang kuat (syahid) dari hadis yang lain sehingga kedudukan hadis ini bisa meningkat menjadi Hasan.





[1] Lihat `Aunul Ma`bud Syarah Sunan Abu Dawud, juz III, kitab Manasik, hadis ke 1830, bab ke 34, halaman 507.
[2] A.J. Wensinck, Mu`jam Al-Mufahras Lil al-Faazi al-Hadis Al-Nabawi, jilid 2 hlm. 444.
[3] Ibid., jilid 7 hlm. 152.
[4] Ibid., jilid 1 hlm. 304.
[5] Lihat `Aunul Ma`bud Syarah Sunan Abu Dawud, juz III, kitab Manasik, hadis ke 1830, bab ke 34, halaman 507.

[6] Ahmad bin Hanbal, Musnad Ahmad bin Hanbal, Juz 6, bab Saidah Aisyah Rha. Halaman. 194.
[7] A.J. Wensinck, Op.Cit., jilid 1 hlm. 353.
[8] Ibid., jilid 2 hlm. 79.
[9] Bukhari, Shahih Bukhari, Kitab Peperangan, bab hadis Ifki.
[10] Shahih Muslim bi Syarah Al- Nawawi, terbitan Dar Al-Fikr; Beirut, Libanon, tahun 2008. Pada juz 17-18, bab Taubat, bab ke 10, hadis ke 56, halaman 103.
 

Sample text

Sample Text

Sample Text

 
Blogger Templates